Penjualan Eceran Tumbuh, Ekonomi Indonesia Menggeliat

JAKARTA, KOMPAS.com – Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan bahwa perekonomian Indonesia terus menunjukkan pergerakan positif. Hal itu terlihat dari hasil survei penjualan eceran yang dilakukan oleh bank sentral.

Survei Bank Indonesia menunjukkan adanya pertumbuhan penjualan eceran yang lebih tinggi. Pertumbuhan itu didukung oleh kelompok bahan bakar kendaraan bermotor dan kelompok makanan, minuman, dan tembakau.

“Indikasi ini tercermin dari Indeks Penjualan Riil (IPR) yang tumbuh 4,1 persen year on year pada April 2018 atau meningkat dari 2,5 persen year on year (yoy) pada Maret 2018,” kata Perry saat jumpa pers di kantornya, Jumat (8/6/2018).

Adapun penjualan eceran tertinggi, ia melanjutkan, ada pada kelompok bahan bakar kendaraan bermotor yang mengalami pertumbuhan 11,5 persen (yoy) pada April 2018, meningkat dibandingkan 5,9 persen (yoy) pada bulan sebelumnya.

Selain itu, peningkatan penjualan ritel juga turut ditopang oleh kelompok komoditas makanan, minuman dan tembakau yang pertumbuhannya mencapai 7,7 persen (yoy), meningkat dibandingkan 6,8 persen (yoy) pada Maret 2018.

“Penjualan eceran diperkirakan terus meningkat pada Mei 2018 yang diprediksi tumbuh 4,4 persen (yoy), lebih tinggi dari bulan April,” kata dia.

Optimisme itu muncul lantaran bakal ada pertumbuhan signifikan pada penjualan kelompok komoditas perlengkapan rumah tangga.

Pertumbuhan penjualan kelompok komoditas tersebut diprediksi bisa mencapai 3,5 persen (yoy), lebih tinggi dari April yang hanya 2,4 persen (yoy).

Penjualan komoditas peralatan informasi dan komunikasi juga diprediksi membaik dari -12,7 persen (yoy) pada April 2018 menjadi -9,1 persen (yoy) pada Mei 2018.

“Hasil survei juga mengindikasikan adanya penurunan tekanan harga di tingkat pedagang eceran dalam tiga bulan mendatang, tepatnya pada Juli 2018 sejalan dengan berakhirnya faktor musiman Ramadan dan Idul Fitri,” ujar Perry.

Indikasi tersebut tercermin dari penurunan Indeks Ekspektasi Harga Umum (IEH) 3 bulan yang akan datang menjadi 153,7 dari 169,0 pada bulan sebelumnya.

Sumber : https://ekonomi.kompas.com/read/2018/06/08/161331026/penjualan-eceran-tumbuh-ekonomi-indonesia-menggeliat

Alex

Leave a Reply